Sunday, May 10, 2009

Secawan kopi

Posted by Fah@Umi at 12:09 AM

Seorang pensyarah di Kolej Safir yang bernama Dr. Izwan kelihatan sudah bersedia memulakan kelas falsafah beliau. Suasana di dewan kuliah sunyi sepi dan para pelajar nampaknya sudah bersedia mendengar syarahan daripada Dr. Izwan. Kelihatan di atas meja Dr. Izwan terdapat sebuah balang kaca yang besar dan secawan air kopi yang sungguh harum aromanya. Tanpa berkata apa-apa, Dr. Izwan meletakkan beberapa biji bola golf ke dalam balang kaca tersebut sehingga penuh.

Kemudian, Dr. Izwan bertanya, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?" . Para pelajarnya menjawab, "Ya, balang kaca itu sudah penuh". Kemudian, Dr Izwan memasukkan beberapa biji manik ke dalam balang tersebut dan menggoncangkannya. Manik-manik tersebut mengisi ruang-ruang kosong di celah-celah bola golf di dalam balang tersebut. Dr. Izwan bertanya lagi,"Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya.

Kemudian, Dr. Izwan mengisi pula balang tersebut dengan pasir pula. Dengan mudah pasir-pasir tersebut mengisi ruang-ruang yang masih ada di dalam balang kaca tersebut. Dr. Izwan tanpa segan silu bertanya lagi, "Wahai para pelajarku, adakah balang kaca ini sudah penuh?". "Ya", jawab para pelajarnya yang nampaknya agak keliru dan terasa seperti diperbodohkan. Kemudian, dengan yakin Dr. Izwan mengisi balang kaca tersebut dengan air kopinya. Kedengaran suara seperti orang ketawa kecil.

Suasana di dalam dewan kuliah mula hingar-bingar seketika. Dr. Izwan sambil tersenyum sinis bertanya, "Adakah balang kaca ini sudah penuh?. Para pelajarnya menjawab, "Ya, sudah penuh". Seorang pelajar Dr. Izwan mengangkat tangan sambil bangun dan bertanya,"Kenapakah Dr. Izwan berbuat demikian?".

"Baiklah saya akan terangkan sebabnya. Balang kaca ini melambangkan kehidupan kita semua. Bola golf itu pula melambang perkara-perkara yang paling penting yang perlu diisi ke dalam kehidupan kamu seperti agama kamu, amal ibadah, pelajaran, ibubapa, keluarga dan sekiranya tiada perkara lain pun kehidupan kamu tetap juga penuh. Manik-manik kecil itu pula umpama perkara-perkara keperluan kamu seperti rumah, kereta, pangkat dan sebagainya. Begitu juga pasir tersebut melambangkan perkara-perkara kecil yang lain dalam kehidupan kamu", jawab Dr. Izwan dengan yakin dan gayanya yang tersendiri.

"Cuba kamu bayangkan jika balang kaca tersebut diisi bermula dengan pasir, sudah tentu ruang untuk bola golf dan manik amat terbatas. Begitulah juga kehidupan, jika kita hanya menghabiskan tenaga dan masa hanya kepada perkara kecil dan remeh pasti dan pasti kita tiada lagi ruang masa dan tenaga untuk perkara-perkara yang penting dan bermanfaat", Dr. Izwan menyambung.

Tiba-tiba seorang pelajarnya bertanya, "Habis, air kopi tu melambang apa pula?". Sambil tersenyum Dr. Izwan menjawab, "Walau sesibuk mana pun kamu semua, ketahuilah bahawa kamu masih lagi punya waktu untuk minum secawan kopi bersama ibubapamu. Jika kamu berasa kehidupan ini terlalu banyak perkara yang perlu diuruskan sehingga anda merasakan masa selama 24 jam itu tidak cukup sebenarnya anda silap! Berfikirlah dengan akal berpandukan Iman di dalam hati dan tentukan yang mana satukah prioriti.

lepas bace citer ni, agak tersentak, sbb sgt kene ngan diri aku.."tersentaknya bagai stepler yg diketuk atas dahi mase mengantuk" ...xleh bg perumpamaan tukul la, sbb akan sakit bangat tu...

cerita ini sangat menarik dan sangat bermakna untuk diriku..jika dipikirkan kerja-kerja aku kt opis ni, sampai bile pun x kn habis sebab siap satu kerja, akan datang kerja lain pulak, tp alhamdulillah, skrg ni dah x byk kerja sebab aku tak menangguhkan kerja, ade jer, terus aku siapkan walaupun terpaksa balik lewat, tp lewat yang tak melampau la..hehehe...

skrg ni komputer aku asyik hang, hari ni ajer dekat 6 kali gak la aku duk restart balik, aku dah la tak reti sangat bab2 komputer, nk buka dokument2 pun x leh, tp buke internet bleh pulak, ape punya baguih la komputer ni, hahaha....

tgh2 duk tunggu pengurus IT nk format komputer aku tu, aku search2 la tenet jap, dan terbaca cerita kat atas tu, dan menyedarkan aku yang agak lalai kebelakangan ini, asyik ngan kerja dan tensyen...hmm.....sampai lupa semua yg lebih penting dlm kehidupan aku..

Alhamdullillah, aku bersyukur padamu ya Allah kerana menyedarkan aku..





Sumber: i luv islam

3 comments on "Secawan kopi"

~Cinta Cukulet~ on May 10, 2009 at 6:51 AM said...

blogging dikira bermanfaat tak?hehe

Yuna@Fah on May 10, 2009 at 7:25 AM said...

bergantung pada cara pengunaannya..hehehe...

rizz on May 10, 2009 at 5:47 PM said...

insapp:|

Post a Comment

 

^_^PeLaNGii KeHiDuPaN^_^ Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal